Jawa – Lombok: Tips Bawa Bayi Perjalanan Darat

 

2017-01-19_00-11-38

(1/11/16) Bawa bayi perjalanan darat? Gak tanggung-tanggung, adek bayi yang baru berusia tiga bulan harus ngerasain yang namanya jalan-jalan lewat darat menyusuri pulau Jawa, Bali dan berakhir di pulau Lombok nan cantik. Deketkan? Oyeeeee..kurang jauh ajah! Tutup mata, jangan dibayangin, ntar pusing duluan. Hihi.

Hm…awalnya ide brilian pak suami ini (brilian dalam tanda kutip ya) saya tolak mentah-mentah. Kebayang dong repotnya saya. Entah yang mana yang diurus duluan. Si sulungkah, si tengah atau si dedek bayi cantik? Gimana kalo pas dedek bayi lagi nyusu trus anak yag kedua minta pipis? Secara anak kedua saya belom lulus 100% toilet training tapi udah gak mau pake diapers. Stress duluan ngebayanginnya. Kalo kata pak suami seh enggak usah dibayangin. Uwaaaaa, that simple.

Tapi ya, penolakan saya dijawab santai sama pak suami “Bunda pasti bisa handle anak-anak dalam mobil.” whaaaat??? Rasanya kepala saya ini tiba-tiba ketimpa kelapa yag jatuh dari pohonnya. Pusing tujuh keliling. Kayak di film kartun-kartun itu lho. Dan alhamdulillahnya saya enggak pake pingsan. Haha. Pak suami tercinta udah berasa istrinya wonder woman ajah.

Karena urusan bujuk membujuk, rayu merayu pak suami gak berhasil, jadi mau enggak mau, suka enggak suka saya harus siapin dong segala kebutuhan dalam mobil. Apalagi bawa bayi. Yuk mari ngerempong sedikit yang enggak sedikit. Wkwkwk.

Pertama carseat. Benda satu ini hukumnya wajib neh ada di mobil. Lumayan buat ngilangin pegelnya tangan gendong-gendong bayi dalam mobil. Juga sangat berguna pas sang kakak lagi butuh perhatian emaknya. Oh ya, berhubung anak saya paling kecil belom bisa duduk, jadi si carseat dimodifikasi dikit di bagian tengah supaya adek bayi cantik tetep bisa tiduran dengan punggung yang lurus di carseat. Perlengkapan tambahan di carseat yaitu kupluk bayi dan selimut kecil. Ini seh buat jaga-jaga kalo dedek bayi kedinginan.

Perlengkapan kecil seperti tissue kering, tissue basah, dan kantong kresek kecil saya tarok di saku-saku kecil yang ngegantung di sandaran kursi depan. Hape juga saya tarok di salah satu kantong-kantong ini. Jadi saya yg duduk di kursi baris kedua tinggal comot aja barang-barang itu kalo perlu. Kantong kresek kecil buat jaga-jaga kalo ada yang muntah ketika perjalanan. Selain itu kantong kresek kecil juga berfungsi sebagai tong sampah yang moveable buat diapers yang udah gak dipake lagi. Misalkan dedek bayi mpup atau diapers penuh dengan pipisnya dedek bayi. Selain ketiga barang itu, tidak lupa perlengkapan tempur lainnya kayak minyak telon, minyak kayu putih, minyak zaitun dan freshcare. Yang terakhir seh kalo-kalo emak yang pusing di mobil. Hehe. Enggak lupa air minum putih saya tarok di console pintu mobil.

Baju ganti. Baju ganti ini hukumnya juga wajib! Jangan semua baju dipak dalam koper gede yang ditarok di rak atas mobil. Urusan baju ganti ini penting. Gak lucu kan kalo pas di jalan melipir dulu ke toko gara-gara baju ganti dan enggak praktis juga kalo sampe bongkar koper yang udah dibungkus rapi di atas.

Baju ganti ini saya bikin berlapis lho. Ada di dua tas. Satu di tas tenteng yang saya bawa turun kalo sholat, satu lagi tas kain yang agak besar. Dalam tas tenteng isinya lengkap. Ada dua pasang baju dedek bayi lengkap dengan diapers ganti, kantong kresek dan jaket, dan ada satu stel baju lengkap untuk anak kedua saya. Scara belom lulus toilet training. Di dalam tas ini juga ada dompet, mukena lipet dan juga minyak telon, dkk. Ini buat jaga-jaga kalo pas istirahat, turun dari mobil jadi enggak ribet bolak balik ke mobil.

Tas baju yang gede isinya ada satu stel lengkap baju saya termasuk daleman juga. Jaga-jaga kalo kena tumpahan air bocah atau kena muntah dan lain-lain. Ada dua pasang baju dedek bayi lengkap dengan diaper cadangan dan dua jaket sang kakak. Kalo-kalo pas di kapal anginnya kenceng. Maklum penjalanan juga menyebrangi lautan. Selain itu ada juga handuk dan peralatan mandi. Hehehe.

Kalo urusan cemilan di mobil saya gak nyetok terlalu banyak. Itu pun saya kasih ke bocah-bocah seminimal mungkin. Pengalaman waktu anak sulung saya mudik lewat darat dulu, kalo dikasih makan banyak pas di mobil yang ada malah memicu si anak buat muntah karena medan yag kami lalui tidak selamanya mulus seperti jalan tol. Jadi untuk meminimalisir muntah, saya dan suami lebih prefer berhenti agak lama ketika jamnya makan. Konsekuensinya seh lebih lama sampe tujuan. Berhubung tujuannya jalan-jalan jadi no problem lah ya. Hehe.

Yang terakhir menurut saya, berhubung saya bawanya bayi usia tiga bulan, jadi sebelum berangkat konsultasi dulu ke dokter anak. Kalo keterangan yang saya dapet neh, jika kondisi bayi fit, perjalanan darat bisa ditempuh minimal usia bayi dua bulan. Kalo naik pesawat kan sebaiknya minimal usia tiga bulan. Beda-beda tipis.

Sekian tips dari saya. Kalo ada yang kurang-kurang monggo ditambahin. Happy holiday.

Mataram, 19 January 2017

Ditulis oleh Vidy

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s