Jawa – Lombok: Nyabu di Kota Batu

2016-12-27_22-22-34
(11/11/16) Apa seh yang enak dimakan saat pagi-pagi buat sarapan? Ditambah cuaca yang dingin. Tentunya dong nyari yang anget-anget. Apa tuuuuuh yang anget-anget di pagi hari?  Taraaaa bubur ayam adalah salah satu jawabannya. Bubur yang masih mengepulkan asapnya ketika dituang ke dalam mangkok, kemudian ditaburi dengan toping-topingnya yang beragam. Slruuuppp, maknyus kata Pak Bondan.

Nyabu a.k.a nyarap bubur a.k.a sarapan bubur di pagi hari mudah ditemui di kota-kota di provinsi Jawa Barat seperti Bogor, Bandung, Cianjur, dan lain-lain. Di Jakarta juga banyak bubur ayam bertebaran. Tapi kini saya sedang tidak di Jawa Barat. Saya juga tidak sedang di Jakarta. Saya lagi di kota Batu, di Jawa Timur. Dan ceritanya pun menjadi lain.

Sarapan pagi di kota Batu ini susah-susah gampang. Kudu muter-muter dulu baru nemu. Tapi kayaknya yang satu ini lebih karena faktor saya adalah wisatawan di kota ini. Sok menjelajah kota mengandalkan petanya mbah google dan juga insting sang petualang.

Bubur yang satu ini ketemu secara gak sengaja. Niat awal keluar dari hotel mau makan pecel lagi. Eeee..apa itu yang nangkring di pinggir jalan gak jauh dari tempat nongkrongnya si pecel. Ada sebuah standing banner bertuliskan bubur ayam plus tambahan khas Bandung pula.  Niat ngepecel berubah seketika jadi sarapan bubur ayam pagi-pagi. Yuk mari…

Bubur ayam ini jualan di pedestrian jalan Diponegoro, Batu. Deket gapura toko oleh-oleh Del Duwa. Sebelahan sama abang-abang yang jual cakue dan roti bantal.

2016-12-29_01-21-35

Duo bujang kecil saya yang sejak di Bogor jadi demen sama bubur ayam, jadi ikutan pesen juga. Dan bergantilah semua menu jadi bubur ayam. Kecuali inyiknya AdhaRama yang pesen bubur kacang ijo. Ya, si ibu dan bapak yang jual bubur ayam ini juga menyediakan bubur kacang ijo.

Karena Bandung udah bagaikan kampung halaman bagi saya, dengan sotoinya nanya sama ibu yang jual bubur ayam.

“Ibu Bandungnya di mana?”

“Saya asli madura, Mbak.”

Eeeee busyeeeet kagak nyambung banget kan pertanyaan sama jawabannya.

“Oooo,” saya melongo.

“Tapi sebelum ke sini, saya 15 tahun di Bandung, Mbak.”

“Tiasa atuh nyarios sunda?” Lagi-lagi kesotoian saya berbahasa sunda keluar. Kalo neh ibu faseh berbahasa sunda, kelar sudah saya alias malu booo. Sayah tidak jago berbahasa sunda walau ti SD nepi ka SMA hirup na di Bogor. Wkwkwkw

Tiasa, Mbak,”

Deg! Tuh kan..tuh kan…Saya senyum simpul.

Saeutik.” Si ibu sembari jeung senyum. “Mbak asli na Bandung?” Sekarang giliran si ibu yang nanya saya. Hehe.

“Enggak, Bu,” Saya bergegas dong menjawab. Daripada daripada ini bahasa sunda panjang kali lebar. Lebih baik tuntaskan dengan cepat. Wkwkwk. “Saya pernah tinggal empat tahun di Bandung. Orang tua seh minang, Bukittinggi. Tapi saya dari kecil di Bogor.” Dipikir-pikir lengkap banget yah jawaban saya. Jawaban enggak penting banget! Jawaban panik gegara bahasa sunda. Hahahah. Si ibu pun ber-ooo ria.

Bubur ayam pesenan duo bocah kecil saya terhidang di meja. Anak sulung saya langsung nenyuap si bubur ayam setelah membaca basmallah. Kesotoian saya stop dulu. Mau fokus nyuapin anak kedua saya. Biar cepet kelar. Maklum, ibu menyusui bawaannya laper mulu. Dan anak kedua saya ini pengertian banget sama emaknya pasti bisa nahan laper. Jadi maunya disuapin bunda. Hiks. Nasib.. nasib… Jadi, saya pesen belakangan, abis nyuapin bocah.

Kalo menurut saya neh, bubur ayam yang satu ini enak. Buburnya ga terlalu kentel, tapi ga terlalu encer juga. Buburnya pas lah di lidah saya. Berhubung saya gak demen kacang, jadi saya pesennya minus kacang. Topingnya sama kayak bubur ayam di Bogor dan Bandung. Kerupuk, bawang goreng, seledri, suwiran ayam, kacang kedelai, dan juga si kuah kaldunya. Saya lupa ada irisan cakue atau enggak. Harap maklum saya agak-agak pelupa euy. Hehe..

Selesai nyuapin bocah giliran saya yang pesen bubur ayam.Yuk mari kita nyabu dulu alias nyarap bubur alias sarapan bubur.

Mataram, 29 Desember 2016

Ditulis oleh: Vidy

 

Advertisements

4 thoughts on “Jawa – Lombok: Nyabu di Kota Batu”

      1. macama mbak.. maksudnya makannya kan ada 2 versi.. bubur dicampur diaduk dulu semuanya (tim campur) atau dimakan seperti apa adanya saat pertama penyajian (tim pisah) .. biasanya disebutnya begitu.. kadang orang gak suka kalo udh dicampur hihihihi..

        Like

  1. Ooo baru tau itu ada istilahnya hehehe..kalo anak saya seh demennya diaduk dulu baru dimakan. Kalo saya ga demen makan buryam diaduk dulu. Demennya yg tim pisah.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s