Tante & Ponakan …(3)

pic-tante-dan-ponakan

SENYUMMU BEGITU MENGGODA

 

Ujian, ujian, ujian. Belajar, belajar, belajar. Optimis, optimis, optimis. Pasti bisa!

Tiga kata ini udah gue tanamkan jauh-jauh hari dalam otak. Tentu saja semua ini gue barengi dengan sholat tepat waktu dan juga doa. Tsaaaaah, sok iye banget ya. Gak lupa minta didoain juga sama bapak dan ibu gue. Semoga selalu ada nama gue dalam bait-bait doa mereka. Hehehe.

Baiklah, dalam menghadapi ujian akhir nasional ini ada empat mata pelajaran yang diujiankan, yaitu bahasa indonesia, bahasa inggris, matematika dan ilmu pengetahuan alam alias IPA. Setiap hari gue mengulang-ulang latihan menjawab soal untuk keempat mata pelajaran ini. Terkadang gue pakein waktu juga dalam menyelesaikan satu paket soal satu mata pelajaran. Udah kayak ujian benerankan jadinya. Gara-gara ini kak Dhisa ampe nyeletuk: “Mantap banget deh persiapan adek kakak yang satu ini.” Terkadang gue liat kak Dhisa ampe senyum-senyum gimana gitu abis bilang kayak gitu. Ah, entahlah maksudnya apa. Entah menyemangati gue, entah ngeledekin cara belajar gue yang unik ini.

Tapi perjuangan untuk belajar itu tidaklah semulus doa-doa yang meluncur indah dari mulut gue. Hambatan itu ada. Tidak hanya kerikil kecil. Tapi juga batu gede. Rasanya otak ini mulai pusing liat soal-soal yang bejibun ini terutama bahasa indonesia dan matematika. Duh pak mentri kenapa harus ada ujian nasional segala seh? Bisa gak dilulusin aja gitu gue bareng temen-temen seperjuangan seindonesia raya ini? #ngarep dan ini hanya ada di dalam khayalan gue aja. Hehehe.

Untuk mendapatkan nilai akhir yang bagus tentunya harus belajar yang serius dong. Tipe belajar gue tuh agak unik-menurut gue seh. Terkadang gue butuh suasana yang tenang nan damai. Tapi terkadang orang lagi rame hiruk pikuk berceloteh panjang kali lebar pun gak jadi masalah buat gue. Gue tetep bisa belajar menyelesaikan soal-soal.

Dari empat mata pelajaran, ada dua yang gue suka banget yaitu bahasa inggris dan IPA. Dua mata pelajaran lagi agak gimanaaaaaa gitu. Kalo gue ditanya permintaan yang akan langsung dikabulkan, maka saat ini gue akan meminta: boleh enggak mata pelajaran bahasa indonesia dan matematika dicoret aja gitu dari daftar pelajaran yang diujian nasionalkan? Lagi-lagi gue hanya bisa bermimpi. Sangat jelas dua mata pelajaran itu sangat pokok. Fuih!

Belajar serius dan butuh ketenangan menjadi dua persoalan besar ketika ujian akhir semakin mendekati waktunya. Entah karena stress atau grogi menghadapi ujian di depan mata, gue jadi gampang banget kehilangan kosentrasi dan fokus ketika menyelesaikan soal. Ditambah lagi ketenangan yang agak sulit gue dapatkan di rumah sejak….

Ah semoga gue salah, kesimpulan gue seh ketenangan gue dalam belajar agak terganggu sejak ada baby Al. Yah, baby Al, keponakan unyu-unyu gue. Entah kenapa dia sering sekali menangis kenceng ketika gue sedang belajar, ketika gue baru berhasil mendapatkan fokus untuk menyelesaikan soal-soal. Dan, gegara gue protes sama kak Dhisa tentang ini, perang dunia ketiga baru saja dimulai. Ah, beberapa kali gue berdebat dengan kak Dhisa. Dan, yang bikin gue lebih sebel, kak Lyssa bisa-bisanya bilang bahwa protes gue itu hanya pelampiasan ketidakmampuan gue dalam menjawab soal-soal alias gue mendekati stress mau ujian. Aaaaarrrrrgggghhhhhh! Udah ikut-ikutan, enggak belain gue pula. Huuuuu kak Lyssa ini. Gue jadi ngedumel dalam hati waktu itu.

Hari ini hari minggu terakhir sebelum ujian akhir nasional. Bapak, ibu dan kak Lyssa pergi kondangan. Kata ibu seh yang nikah anak temennya bapak. Di rumah hanya ada gue, kak Dhisa dan baby Al. Sedangkan mas Indra lagi pergi main futsal bareng temen-temennya.

Kak Dhisa sibuk dengan baby Al, sedangkan gue seperti biasa berkutat dengan soal-soal yang bikin kepala mumet pusing tujuh keliling. Alhamdulillah baby Al lagi anteng. Sudah mendekati siang tapi belum ada suara lengkingan tangisan Al. Belajar yuk belajar.

“Tis, titip baby Al sebentar ya”

Tanpa menunggu jawaban iya atau enggak dari gue, baby Al udah bobok manis di kasur kecilnya tepat di sebelah gue yang lagi belajar pake meja kecil. “Eh, enak banget nitipin bocah. Lagi belajar neh. Kenapa gak dibawa aja seh?”

“Tisha, liat dong di luar sana matahari udah tinggi. Kasian kalo baby Al dibawa. Panas. Cuma bentar aja kok. Lagi kepengen rujak yang di depan neh.”

Bagus beneeeer. Tisha bergumam dalam hati. “Bakso kang Pardi yang mangkal di depan seporsi ya. Jangan lupa mintain tetelannya.”

Fuih! “Baiklah. Minta tolong bentar doang pake acara tawar menawar. Capek deh.” Sekarang giliran kak Dhisa yang mengoceh.

“Mau gak neh?”

“Iye-iye.”

Kak Dhisa menghilang dari pandangan Tisha. Kembali ke soal! Gumam Tisha dalam hati.

Kening ini mengernyit, gue mencoba berkali-kali mengerjakan satu soal matematika. Bolak-balik menghitung tapi jawabannya tidak ada yang sesuai dengan pilihan jawaban. Aaaarrggghhhhh! Sebel!

Ngeeeeekkkk

Terdengar suara baby Al. Baguuuus banget pake acara nangis. Gak tau apah Anti lagi bete Al. Lagi-lagi ngedumel dalam hati. Mau gak mau, suka gak suka, pandangan mata ini gue alihin ke baby Al.

Segaris senyum menghiasi wajah baby Al. Gue terkejut liatnya. Kirain mau ngejerit lebih kenceng. Eeeee ternyata malah dikasih senyum. Hehehe..

“Assalamualaikum ganteng Anti.”

Baby Al tersenyum lebih lebar. Tapi jangan tanya matanya. Matanya masih merem. Hehehe. Karena baby Al enggak jadi ngejerit kenceng, gue kembali berkutat dengan soal matematika tadi.  Fuih!

Got it! Betapa bahagia hati ini ketika hasil utak atik ada di salah satu pilihan jawaban. Ihiiiiiy jawabannya B.

Next..gue lanjut ke soal berikutnya. Alhamdulillah lancar jaya sampe lima soal. Hahaaaay …

Ngeeeeeeek….

Lagi-lagi terdengar suara baby Al. Tampaknya mau ngejerit kenceng. Mata dan fokus gue segera kembali kepada baby Al. Eeeeee dia tersenyum lagi. “Uwaaaa baby Al mau ikut merayakan Anti yang lagi bisa menyelesaikan soal dengan baik ya.” Nah lho, gue jadi bergumam sendiri. Mata baby Al ngebuka sebentar kemudian merem lagi. Aih…aih..bocah kecil ini bikin hati senang tiada tara aja.

“Assalamualaikum.”

Terdengar suara kak Dhisa yang sedang membuka pintu pager.

“Waalaikumsalam.”

Kak Dhisa masuk ke dalam rumah kemudian mengambil piring buat tarok rujak yang ia beli tadi. Setelah beres, kak Dhisa menghampiri gue dan mau gendong baby Al sambil bilang terima kasih.

“Ee..ee gak usah digendong baby Al-nya. Biarin aja tidurin di situ. Enggak apa-apa kok. Mending ambilin mangkok buat bakso aku aja, kak.”

Kak Dhisa melongo. “Lu baik-baik aja kan, Tis? Yakin neh baby Al gue tarok di sini?”

Yuk mariiii lanjut belajar!

Bogor, 30 Agustus 2016

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s